Sriwijaya Plus Palembang Catat 3000 Kasus HIV-AIDS di Sumsel

0
57
[Kampanye Nasional Hari Aids Sedunia dan Hari Hak Azazi Manusia Internasional oleh Yayasan Sriwijaya Plus Palembang di Fave Hotel Palembang – Foto Arto beritasebelas]

Arto

beritasebelas.com,Palembang – Kasus dua anak di Musi Rawas yang terserang HIV AIDS 2016 lalu yang berbuah diskriminasi tajam membuat Sriwijaya Plus Palembang (SPM) tersentak betapa kejamnya aksi diskriminasi yang seharusnya tak terjadi. Pasalnya, otoritas setempat telah memutus sambungan listrik karena dinilai mampu menularkan lewat saluran listrik.

Fenomena diskriminasi ini diperparah dengan kasus terbaru di tahun ini yang menyentuh publik Nasional belum lama ini yakni di Samosir, Medan. Tiga siswa SD diberhentikan karena diduga menderita HIV AIDS.

“Nah inilah, melalui momentum Hari AIDS Sedunia pada 1 Desember 2018 dan Hari Hak Azazi Manusia (HAM) Internasional pada 10 Desember kita ingin mengajak untuk sama-sama menggelorakan nol diskriminasi menuju Indonesia setara,” ujar Ketua Sriwijaya Plus Palembang, Rachmat Saleh disela-sela kegiatan Kampanye Nasional Nol Diskriminasi Menuju Indonesia Setara di Fave Hotel Palembang pada Minggu-Senin, 9-10 Desember 2018.

Kegiatan yang juga di support oleh Indonesia AIDS Coalition (IAC) tersebut diikuti oleh puluhan peserta mahasiswa, pelajar, komunitas Walhi, WCC,  LBH, Komunitas Literasi, FKM Unsri, UIN, Komunitas Sosial GBI KPA Kota, Komunitas WKG dan lainnya.

Kampanye Nasional selain diisi juga dengan diskusi mengenai meminimalisir diskriminasi dengan diberikan tontonan film berjudul KTP  dan Pria.

“Miris sekali jika mendengar kasus diskriminasi. Dan 2016 lalu, kami mendampingi kasus yang di Musi Rawas dan beruntung sudah tidak terjadi lagi,” urainya.

Pihaknya berharap agar perlakuan diskriminatif oleh siapapun dalam hal apapun termasuk ras, ekonomi, agama dan lainnya jangan sampai terjadi. Sehingga bisa menciderai mereka yang termarginalkan. Termasuk bagi mereka yang ketahuan menderita HIV AIDS yang kemudian diberhentikan bekerja.

“Karena dalam Undang-Undang nomor 39 tahun 1999 tentang Hak Azazi Manusia (HAM) mengatakan bahwa setiap orang berhak atas perlindungan Hak Azazi Manusia, dan kebebasan besar manusia tanpa diskriminasi. Dan itu jelas dan tegas aturannya,”urainya.

Sedangkan Manager Data Sriwijaya Plus Palembang Sandra Guta mencatat bahwa hingga 2018 tercatat ada 3000 an penderita HIV AID di Sumatera Selatan.

“Dan 1400 diantaranya sudah kita lakukan pendampingan dengan memberikan support moril dan pemberian obat secara gratis,”jelasnya.

Menurutnya, jumlah tersebut cenderung meningkat dibanding tahun sebelumnya. Sebut saja di tahun 2016 terdapat 2284 kasus HIV AID dan sebagian telah dilakukan pendampingan oleh Sriwijaya Plus Palembang.

print