Bitcoin Masih di Bawah USD 20.000, Ini Kata Presiden El Salvador

  • Bagikan

BERITASEBELAS.COM El Salvador memperkenalkan Bitcoin (BTC) sebagai alat pembayaran yang sah pada 7 September 2021, ketika harga pasarnya sekitar 50.000 dolar. Sejak saat itu, pemerintah Bukele membuat pengembalian yang signifikan pada investasi BTC awal mereka ketika Bitcoin reli ke level tertinggi sepanjang masa sebesar 69.000 dolar, yang dialihkan ke berbagai inisiatif pembangunan infrastruktur negara itu.

Namun, karena ketegangan meningkat di tengah penurunan harga BTC, Bukele memutuskan untuk berbagi saran untuk sesama investor Bitcoin yang mungkin khawatir tentang pasar beruang yang berkepanjangan.

Melansir dari Cointelegraph, Senin (20/6/2022) Nayib Bukele, presiden yang membantu Bitcoin (BTC) mendapatkan status tender yang sah di El Salvador, mengatasi meningkatnya kekhawatiran investor karena BTC mulai diperdagangkan dengan harga di bawah 20.000 dolar untuk pertama kalinya dalam 18 bulan.

Dalam cuitannya, Bukele menyarankan sesama investor untuk "berhenti melihat grafik dan menikmati hidup." Dia meyakinkan investor tentang comeback yang tak terhindarkan.

"Jika Anda berinvestasi di #BTC, investasi Anda aman dan nilainya akan sangat tumbuh setelah pasar beruang. Kesabaran adalah kuncinya," kata Bukele.

Saran tersebut menerima reaksi beragam dari komunitas karena banyak yang menunjukkan fakta bahwa El Salvador mendapatkan sebagian besar BTC-nya dengan harga yang jauh lebih tinggi daripada nilai pasar saat ini.

Sementara para kritikus memperkirakan BTC dan mata uang kripto lainnya akan terus berada pada tren penurunan, analitik on-chain menandakan akan datangnya pembalikan Bitcoin kembali ke kejayaannya.

Beberapa saran populer untuk Bukele dari komunitas kripto di tengah pasar bearish termasuk meluncurkan Obligasi Bitcoin.

Ketika dunia melacak ekonomi Bitcoin El Salvador, Alejandro Zelaya, Menteri Keuangan El Salvador, menepis tuduhan tentang negara yang kehilangan lebih dari 40 juta dolarBitco.

"Saya telah mengatakannya berulang kali: Kerugian yang seharusnya sebesar 40 juta dolar belum terjadi karena kami belum menjual koinnya," kata Zelaya.

Menanggapi pertanyaan seorang jurnalis tentang reaksi El Salvador terhadap penurunan tajam Bitcoin, Zelaya menanggapi dengan mengatakan bahwa "Ada kritik yang jelas terhadap Bitcoin seperti itu, bukan terhadap strategi El Salvador."

Artikel Asli

Sumber: akurat.co

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan ke email beritasebelascom@gmail.com.
  • Bagikan