Michelin, Produsen Ban Terbesar di Dunia Milik Keluarga Konglomerat

  • Bagikan

BERITASEBELAS.COM Compagnie Generale des Etablissements Michelin atau umum dikenal sebagai Michelin adalah perusahaan ban terbesar di dunia, dan salah satu produsen roda mobil terbesar. Ini adalah produsen ban terbesar kedua di dunia di belakang Bridgestone dan lebih besar dari Goodyear dan Continental.

Michelin mengumpulkan 27 miliar dolar AS untuk pendapatannya dalam Fortune Global 500 tahun 2020. Pendapatannya naik dari 3,9 persen dari tahun 2019, sehingga peringkatnya dalam daftar perusahaan raksasa itu di nomor 472 dunia.

Masih dikendalikan oleh keluarga pendiri Michelin dari kantor pusat Prancis, ini adalah operasi internasional dengan outlet di 170 negara. Perusahaan ini memiliki sekitar 80 pabrik yang berlokasi di 19 negara di empat benua; Perkebunan karet di Brazil dan Nigeria menyediakan sebagian kebutuhan bahan baku perusahaan.

Dikutip laman Reference for Business, Sebagai perusahaan ban, Michelin dimulai pada tahun 1880-an, ketika saudara Michelin yang asli, Andre dan Edouard, mengambil alih bisnis produk karet yang dibuat oleh kakek mereka, Aristide Barbier, dan sepupunya, Edouard Daubree. Tempat firma ini berada di Clermont-Ferrand, di Auvergne.

Didirikan pada tahun 1830 untuk memproduksi gula, perusahaan Daubree-Barbier telah melakukan diversifikasi ke karet beberapa tahun kemudian atas dorongan istri Skotlandia Daubree, Elizabeth.

Sebagai seorang anak, Elizabeth telah bermain dengan bola karet yang dibuat oleh pamannya, Charles Macintosh, seorang penemu yang mempelopori penggunaan karet dalam pakaian tahan air, dan memberi namanya pada jas hujan karet.

Sebuah bengkel karet dibuka di Clermont-Ferrand, dan segera membuat tidak hanya bola-bola ini, tetapi juga produk karet lainnya, termasuk selang dan sabuk penggerak.

Michelin didirikan pada tanggal 28 Mei 1889. Pada tahun 1891 Michelin mengeluarkan paten pertamanya untuk ban pneumatik yang dapat dilepas yang digunakan oleh Charles Terront untuk memenangkan balapan sepeda jarak jauh pertama di dunia, Paris Brest Paris 1891.

Pada 1920-an dan 1930-an, Michelin mengoperasikan perkebunan karet besar di Vietnam. Kondisi di perkebunan ini menyebabkan gerakan buruh terkenal Phu Rieng Do.

1934, Michelin memperkenalkan ban yang, jika ditusuk, akan berjalan di atas lapisan busa khusus, desain yang sekarang dikenal sebagai ban run-flat (tipe mandiri).

Michelin mengembangkan dan mematenkan inovasi utama dalam sejarah ban, ban radial 1946, dan berhasil memanfaatkan inovasi teknologi ini untuk menjadi salah satu produsen ban terkemuka di dunia. Radial awalnya dipasarkan sebagai ban "X". Ini dikembangkan dengan mempertimbangkan Citroen Traction Avant dan Citroen 2CV penggerak roda depan.

Michelin telah membeli Citroen yang saat itu bangkrut pada 1930-an. Karena keunggulannya dalam handling dan irit bahan bakar, penggunaan ban ini dengan cepat menyebar ke seluruh Eropa dan Asia. Di AS, ban bias-ply yang ketinggalan zaman bertahan, dengan pangsa pasar 87% pada tahun 1967.

Pada tahun 1966, Michelin bermitra dengan Sears untuk memproduksi ban radial di bawah merek Allstate dan menjual 1 juta unit per tahun pada tahun 1970.

Pada tahun 1989, Michelin mengakuisisi divisi manufaktur ban dan karet yang baru saja bergabung dari perusahaan Amerika B.F. Goodrich Company (didirikan pada tahun 1870) dan Uniroyal, Inc. (didirikan pada tahun 1892 sebagai Perusahaan Karet Amerika Serikat) dari Clayton, Dubilier & Rice. Uniroyal Australia telah dibeli oleh Bridgestone pada tahun 1980. Pembelian ini termasuk pabrik manufaktur Norwood, Carolina Utara yang memasok ban ke Program Pesawat Ulang-alik AS.

Michelin terus berinovasi dan berkembang selama tahun 1990-an. Perusahaan menargetkan pasar Asia yang sedang berkembang pesat untuk ekspansi berhadapan langsung dengan Bridgestone Jepang dan pembuat ban besar lainnya.

Setelah pembukaan pabrik joint-venture pertamanya dengan Siam Cement Thailand pada tahun 1988, kehadiran Michelin di negara tersebut meningkat, menambah pabrik baru pada tahun 1992 dan 1993. Kedua perusahaan membuka pabrik keempat di Filipina pada tahun 1995. Setahun kemudian, Michelin memasuki China dengan usaha patungan dengan Pabrik Ban Shen Yang, membuka pabrik baru di Shen Yang.

Di Eropa, Michelin mendirikan rantai pusat layanan Euromaster, mengakuisisi sejumlah rantai yang ada di seluruh Eropa dan mengubahnya ke format Euromaster, diluncurkan pada tahun 1991. Michelin pindah lebih jauh ke Eropa Timur, membeli produsen ban terbesar di Polandia, Stomil-Olsztyn, pada tahun 1995, diikuti oleh produsen karet terkemuka Hungaria Taurus, pada tahun 1996.

Satu tahun kemudian, Michelin meningkatkan produksi rodanya dengan mengakuisisi Kronprinz GA Jerman. Di Amerika Serikat, sementara itu, Michelin pulih dari resesi dan, dengan merek Michelin, Goodrich, dan Uniroyal, merebut salah satu pangsa pasar ban terkemuka di AS.

Di sisi konsumen, Michelin memperkenalkan "ban hijau" pada tahun 1992, yang mampu mengurangi polusi dan meningkatkan efisiensi bahan bakar. Kemudian dalam dekade itu, perusahaan meluncurkan sistem ban dan roda PAX baru yang revolusioner "run-flat", yang mampu menggelinding sejauh 80 mil setelah bocor.

Pada tahun 1999, perusahaan memulai debut ban tubeless untuk sepeda gunung. Perusahaan tidak hanya meningkatkan ban mobilnya, tetapi juga ban kendaraan beratnya—pada tahun 1998, Michelin membuka fasilitas baru di Carolina Selatan untuk memproduksi ban "Earthmover", seperti ban bertekanan rendah setinggi 3,92 meter yang mampu menopang beban hingga 600 ton.

Tahun berikutnya, Michelin meningkatkan kehadirannya di AS dan memperluas operasi layanannya dengan mengakuisisi Tire Centers LLC, distributor ban independen terkemuka di Amerika Serikat. Pada tahun 2001, keahlian ban Michelin kembali berjaya ketika perusahaan tersebut meluncurkan desain ban baru untuk jet Concorde, yang telah di-grounded setelah kecelakaan dua tahun sebelumnya.

Francois Michelin secara resmi menunjuk putra bungsu Edouard untuk mengambil alih kepemimpinan perusahaan, pada tahun 1999; Michelin yang lebih tua, yang saat itu telah mencapai usia pensiun 72 tahun, tetap memperpanjang kontraknya sendiri untuk tetap bersama perusahaan itu selama tiga tahun lagi.

Tahun berikutnya, penarikan besar-besaran lebih dari 4,5 juta ban Firestone di Amerika Serikat membuka peluang baru bagi perusahaan Prancis.

Michelin menggenjot produksi untuk membantu mengisi celah yang ditinggalkan oleh saingannya di AS, dan di sepanjang jalan berhasil memenangkan kontrak untuk melengkapi sejumlah desain mobil baru. Namun dorongan itu terbukti berumur pendek—pada pertengahan 2001, penurunan ekonomi AS, yang menyebabkan penurunan dramatis dalam pembelian mobil baru, membuat pendapatan Michelin di AS anjlok.

Pada abad pertama, Michelin telah tumbuh bersama, dan seringkali mendahului, industri ban, melalui proses inovasi dan peningkatan yang tak henti-hentinya.

Sementara itu, figur Bibendum-nya menduduki peringkat sebagai salah satu logo paling penting dan paling dikenal di abad ke-20. Pada awal abad ke-21, ban Michelin dapat ditemukan di semua jenis kendaraan bermotor, di kereta Paris dan sistem metro lainnya, dan di pesawat terbang.

Di seluruh dunia, satu dari lima ban dibuat oleh Michelin. Perusahaan tahu lebih baik daripada sifat keras dan cepat berubah dari pasar yang dipilihnya. Setelah lama menikmati salah satu tempat teratas, Michelin, yang kedua setelah Goodyear, menunjukkan niat untuk tinggal di sana.

Sementara itu, Sejak 1 September 2008, Michelin kembali menjadi produsen ban terbesar di dunia setelah menghabiskan dua tahun sebagai nomor dua di belakang Bridgestone. Michelin memproduksi ban di Prancis, Serbia, Polandia, Spanyol, Jerman, AS, Inggris, Kanada, Brasil, Thailand, Jepang, India, Italia, dan beberapa negara lainnya.

Pada 15 Januari 2010, Michelin mengumumkan penutupan pabriknya di Ota, Jepang, yang mempekerjakan 380 pekerja dan membuat ban Michelin X-Ice. Produksi X-Ice akan dipindahkan ke Eropa, Amerika Utara, dan tempat lain di Asia.

Pada Desember 2018, Michelin mengakuisisi Camso, produsen ban, trek, dan aksesori off-the-road untuk pasar olahraga bertenaga, pertanian, penanganan material, dan konstruksi.

Pada 22 Januari 2019, diumumkan bahwa Michelin telah mengakuisisi pabrikan Indonesia Multistrada Arah Sarana, yang memproduksi ban Achilles Radial dan Corsa. Pada 19 Juni tahun itu, Michelin memiliki 99,64% dari modal saham Multistrada.

Artikel Asli

Sumber: akurat.co

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan ke email beritasebelascom@gmail.com.
  • Bagikan