Scientific Research Dinilai Jadi Penentu Kasus Baku Tembak Kasus Brigadir J

  • Bagikan
X

BERITASEBELAS.COM, JAKARTA - Akademisi dan Intelektual Publik, Rocky Gerung menilai, langkah kepolisian dalam memproses kasus baku tembak ajudan di rumah dinas Kepala Divisi Propam Nonaktif, Irjen Ferdy Sambo, berjalan profesional dan transparan.

"Saya kira kepolisian masih dalam tahap profesionalisme, yakni mengakui ada dua korban dalam kasus ini," ujar Rocky, Senin (1/8).

Dia menjelaskan, korban pertama Byakni rigadir J alias Yosua. Dia menjadi korban dan karena itu tubuhnya punya hak untuk mengucapkan jejak kriminalitas melalui bahasa yang disebut sebagai autopsi.

Korban kedua yakni Istri Irjen Ferdy Sambo.

Menurutnya, perlindungan terhadap korban kedua harus dihargai sebagai hak privasi yang memerlukan proteksi hukum, dan itu berlaku di dalam prinsip human rights, terutama yang disebut hak asasi perempuan.

"Ini yang mesti kita hindari. jadi sensasi terhadap femme fatale, yaitu keterlibatan perempuan dan biasanya berkaitan dengan isu sensasi seksual itu mesti kita hilangkan dulu," katanya.

Artikel Asli

Sumber: jpnn.com

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan ke email [email protected].
  • Bagikan