Rusia Luncurkan Perbankan Syariah, Menjauh dari Barat Mendekati Timur

  • Bagikan
X


BERITASEBELAS.COM – Rusia meluncurkan perbankan Islam untuk pertama kalinya sebagai bagian dari program percontohan dua tahun mulai besok, 1 September 2023. Ini menjadi indikasi bahwa Rusia mulai beralih ke Timur, yang berarti hubungan yang lebih besar dengan perekonomian negara-negara mayoritas Muslim.

Dengan populasi Muslim yang cukup besar diperkirakan mencapai 25 juta jiwa, lembaga keuangan Islam telah ada di Rusia hingga saat ini, namun ini adalah pertama kalinya undang-undang negara tersebut secara resmi mendukung peluncuran bank syariah. Pada 4 Agustus, Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani undang-undang yang memperkenalkan perbankan Islam untuk menilai kelayakannya.

Program percontohan ini akan berlangsung di empat lokasi mayoritas Muslim – Tatarstan, Bashkortostan, Chechnya dan Dagestan, wilayah yang sudah memiliki pengalaman paling banyak di bidang keuangan Islam. Jika program ini terbukti berhasil, rencananya adalah memperkenalkan peraturan baru tersebut ke seluruh negeri.

Apa Perbedaan Perbankan Syariah?

Perbankan Islam beroperasi berdasarkan Syariah, sistem hukum Islam yang melarang transaksi melibatkan riba, atau membebankan bunga karena dianggap sebagai pertukaran yang tidak adil. Jika pembiayaan konvensional berbasis utang dan nasabah menanggung seluruh risiko serta kewajiban dalam transaksi, maka perbankan Islam berbasis aset, dengan keuntungan dan risiko dibagi antara lembaga keuangan dan nasabah sebagai bagian dari kemitraan.

“Tidak ada bank yang mendapatkan keuntungan dari masalah keuangan klien dan kebangkrutan yang sering terjadi dalam keuangan konvensional,” kata Madina Kalimullina, Sekretaris Eksekutif Asosiasi Ahli Keuangan Islam Rusia, kepada Al Jazeera. “Keuangan Islam mempromosikan hubungan berbasis kemitraan, yang jarang terjadi dalam keuangan konvensional,” tambahnya.

Perbankan syariah juga tidak membiayai sektor-sektor yang merugikan masyarakat seperti alkohol, tembakau, dan perjudian. Perbedaan utama lainnya adalah perbankan syariah tidak mengizinkan spekulasi pembiayaan, derivatif keuangan, atau “transaksi tanpa aset nyata yang sebelumnya telah memicu krisis keuangan global,” kata Kalimullina,


Mengapa Rusia Memperkenalkan Perbankan Islam?

Menurut wakil presiden senior, Oleg Ganeev, dari Sberbank, pemberi pinjaman terbesar di Rusia, sektor perbankan syariah memiliki tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 40 persen dan diperkirakan akan mencapai nilai US$7,7 triliun pada tahun 2025.

Kalimullina memaparkan, salah satu hambatannya adalah, pasar keuangan Islam tidak dapat menggunakan program dukungan negara untuk pembiayaan hipotek serta usaha kecil dan menengah karena semuanya didasarkan pada pinjaman berbunga yang bertentangan dengan syariah. “Hambatan-hambatan ini sebagian diselesaikan untuk pembiayaan hipotek dalam undang-undang yang diadopsi. Eksperimen ini diharapkan dapat mengembangkan kondisi lebih lanjut untuk pengembangan keuangan Islam,” kata Kalimullina.

“Perbankan Islam adalah sebuah inisiatif yang telah lama ditunggu-tunggu, yang telah dibahas di Rusia sejak krisis keuangan tahun 2008, ketika bank menghadapi kekurangan likuiditas dan mulai mencari sumber uang tunai alternatif,” menurut Diana Galeeva, seorang pengunjung akademis di Universitas Oxford di Inggris.

Menyusul aneksasi Krimea dari Ukraina pada tahun 2014, ketika bank-bank Rusia merasakan tekanan dari sanksi-sanksi Barat, “Asosiasi bank-bank Rusia mengusulkan untuk mengizinkan perbankan syariah di Federasi Rusia dan membentuk sebuah komite di dalam Bank Sentral untuk mengatur aktivitas bank-bank syariah,” kata Galeeva kepada Al Jazeera.

Perang di Ukraina dan tekanan Barat terhadap sektor ekonomi Rusia hanyalah perkembangan terkini yang mempercepat proses peralihan ke perbankan syariah. “Setiap gelombang krisis baru dalam beberapa tahun terakhir telah mendorong Rusia untuk semakin menjauh dari Barat dan beralih ke Timur, yang dalam banyak kasus berarti hubungan yang lebih besar dengan perekonomian negara-negara mayoritas Muslim,” kata Galeeva.

Apakah langkah ini akan membantu ekonomi Rusia? Penjelasan utama mengapa perekonomian Rusia tetap resisten terhadap sanksi Barat adalah karena pendapatan energinya. “Perbankan Islam hanya mempunyai dampak langsung yang kecil,” kata Galeeva.

Namun dengan adanya eksperimen baru di sistem syariah selama dua tahun ini, perekonomian Rusia akan semakin menghadap ke Timur, karena tujuan utamanya adalah menjadikan Rusia, dan wilayah-wilayah ini khususnya, lebih menarik bagi investasi asing dari Timur Tengah dan negara-negara lain yang mempunyai keuangan syariah.

Program baru ini diharapkan akan mengembangkan pembiayaan berbasis aset dan hubungan kemitraan pembagian risiko. “Kelompok pertama yang mendapat manfaat dari pasar baru ini adalah usaha kecil dan menengah, yang seringkali kekurangan dana. Keuangan syariah, seperti diketahui, lebih berorientasi pada pembiayaan ekonomi riil dengan produk ekonomi riil,” kata Kalimullina.

Sumber: inilah

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan ke email [email protected].
  • Bagikan