Hunian Sementara dan Hunian Tetap Warga Terdampak Erupsi Semeru Dibangun di Lokasi yang Sama

  • Bagikan

JAKARTA, BERITASEBELAS.COM – Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengemukakan, hunian sementara (huntar) dan hunian tetap (huntap) bagi warga terdampak erupsi Gunung Semeru di Desa Sumber Mujur, Kecamatan Candipuro, Lumajang, Jawa Timur akan dibangun di lokasi yang sama.

“Yang menarik, antara huntar dan huntap ini menjadi satu. Jadi, ketika dia dibangunkan huntar kemudian dilanjutkan dengan huntap hanya di depannya, jadi tidak ke mana-mana sehingga mereka tidak akan kesulitan lagi,” kata Ma’ruf saat memberi keterangan pers di lokasi pembangunan huntar, Jumat (14/1/2022), sebagaimana dikutip dari keterangan video.

Ma’ruf menjelaskan, lokasi huntar dan huntap itu akan dilengkapi berbagai fasilitas, mulai dari pasar, fasilitas kesehatan, sekolah, tempat olahraga, hingga kandang sapi terpadu yang dilengkapi lahan untuk pakan sapi.

Baca juga: Pria Penendang Sesajen di Gunung Semeru Ditangkap dan Jadi Tersangka, Ini Permintaan Maafnya

Selain itu, jarak antar-rumah yang dibangun juga cukup lebar, sedangkan jalan utama di lokasi tersebut lebarnya akan mencapai 26 meter.

Pemerintah juga menyiapkan waduk untuk penyediaan air minum yang disertai instalasi instalasi pengolahan air limbah (IPAL).

“Jadi ini terpadu, ini yang disebut dengan smart village, yang kami jadikan model kalau terjadi semacam relokasi seperti ini,” kata Ma’ruf.

Bupati Lumajang, Thoriqul Haq mengatakan, pembangunan huntar ditargetkan rampung dalam waktu 1-1,5 bulan ke depan dan akan dilanjutkan pembangunan huntap yang ditargetkan tuntas sebelum Hari Raya Idul Fitri mendatang.

“Target kami hari raya itu mereka sudah bisa menempati di sini dan bertempat tinggal di sini yang harapannya itu menjadi kehidupan baru bagi masyarakat yang ada di sini,” ujar Thoriqul.

Ia menambahkan, lahan pertanian milik warga yang rusak akibat erupsi Semeru akan tetap menjadi milik warga meski tidak bisa langsung digunakan untuk bercocok tanam.

“Tentu butuh waktu, Bapak, untuk mereka bercocok tanam kembali. Mungkin dalam beberapa waktu yang awal itu bisa menjadi kebun misalnya tanam sengon atau beberapa tanaman-tanaman lain yang bisa dilakukan dalam waktu cepat ini,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel Asli

Sumber: kompas.com

  • Bagikan