26 Negara Latihan AL Terbesar, Indonesia Ikut Gabung, Respons Ancaman China?

Monday, 13 May 2024
26 Negara Latihan AL Terbesar, Indonesia Ikut Gabung, Respons Ancaman China?
26 Negara Latihan AL Terbesar, Indonesia Ikut Gabung, Respons Ancaman China?


BERITASEBELAS.COM -
Sebanyak 26 negara mengerahkan kapal perang dan pesawat ke Kepulauan Hawaii untuk mengikuti latihan Angkatan Laut terbesar di dunia. Analis menyebut, latihan yang diinisiasi Amerika Serikat ini merespons situasi geopolitik dunia termasuk ancaman China di Taiwan dan Laut China Selatan. TNI AL berencana bergabung dalam latihan ini.


Pada 7 Mei, Jerman mengirim dua kapal perang ke kawasan Indo-Pasifik dalam upaya memperkuat kehadiran militernya di wilayah tersebut di tengah meningkatnya ketegangan antara China dan Taiwan dan klaim agresif Beijing atas sengketa Laut Cina Selatan.


Pada 29 April, Raimondo Montecuccoli (P 432) Italia, PPA kelas Thaon di Revel ketiga (Pattugliatore Polivalente d'Altura) dan yang pertama dengan kemampuan perang anti-udara (AAW) (PPA Light Plus) meninggalkan pangkalan angkatan laut La Spezia menuju kampanye 'proyeksi' operasional di Indo-Pasifik dan di seluruh dunia yang berlangsung selama enam bulan.


Pernyataan pers yang dirilis pada 3 Mei menyatakan, “Montecuccoli telah melewati Selat Gibraltar pada tanggal 1 Mei, untuk menyeberangi Samudera Atlantik dan mencapai Samudera Pasifik melalui Selat Panama, di mana kapal tersebut akan berpartisipasi dalam pelatihan intensif dan aktivitas operasional dengan angkatan laut sekutu bareng mitra”.


Kapal perang Jerman dan Italia ini ditugaskan untuk berpartisipasi dalam latihan maritim Rim of the Pacific (RIMPAC) yang dipimpin Angkatan Laut AS di sekitar Kepulauan Hawaii dari 29 Juni hingga 4 Agustus. Di sini, mereka akan bergabung dengan kapal perang Eropa lainnya di antaranya angkatan laut dari Prancis dan Spanyol.


Jerman dan Prancis juga diperkirakan akan mengerahkan sejumlah besar pesawat, termasuk jet tempur dan pesawat angkut, untuk latihan bersama dengan mitra mereka di Indo-Pasifik.


Tema “RIMPAC 2024” adalah “Mitra: Terintegrasi dan Siap.” Gagasan di sini dikatakan sebagai upaya menyampaikan bahwa RIMPAC bukan hanya sebuah latihan yang dirancang untuk mempertemukan banyak negara. Acara ini juga memberikan kesempatan kepada para pesertanya mengembangkan hubungan dan kemitraan untuk memenuhi kebutuhan pelatihan masing-masing negara dan tujuan interoperabilitas.


“Ada pertumbuhan luar biasa dalam kemitraan antarnegara,” menurut koordinator RIMPAC Letnan Cmdr Angkatan Laut Australia Timotius Gill. “Kami terus memiliki lebih banyak negara yang ingin bergabung, ingin berlatih bersama kami, dan juga ingin berlatih dengan semua negara sebagai satu kesatuan. Kita semua fokus pada tujuan yang sama yaitu keselamatan dan keamanan maritim.”


RIMPAC, yang diadakan di sekitar Hawaii setiap dua tahun sekali, diyakini sebagai latihan perang angkatan laut terbesar di dunia. Dilaporkan, 26 negara yakni Australia, Brunei, Kanada, Chili, Kolombia, Denmark, Ekuador, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Israel, Jepang, Malaysia, Meksiko, Belanda, Selandia Baru, Peru, Republik Korea, Filipina, Singapura, Sri Lanka, Thailand, Tonga, Inggris, dan Amerika akan berpartisipasi dalam RIMPAC 2024.


Kesiapan TNI AL


Sementara itu TNI AL, dalam hal ini Satuan Eskorta (Satkor) Koarmada II mengerahkan salah satu unsur kapal perangnya, yakni KRI RE Martadinata-331 untuk mengikuti latihan bersama Rimpac 2024. Hal itu terungkap dalam paparan rencana garis besar kesiapan latihan bersama Rimpac 2024 yang dipimpin Pangkoarmada II Laksamana Muda Ariantyo Condrowibowo di Surabaya, Jawa Timur, Senin (22/4).


“Manfaatkan kesempatan ini untuk dijadikan pengalaman dalam penugasan sehingga diharapkan dapat menambah wawasan menjadi prajurit yang semakin profesional,” kata Ariantyo dalam sambutannya. Ia meminta agar prajurit maupun unsur yang terlibat dalam latihan bersama Rimpac 2024 mempersiapkan diri maupun alat utama sistem persenjataan (alutsista) yang akan digunakan.


TNI AL bakal berkontribusi dalam latihan terbesar angkatan laut di dunia ini fokus pada meningkatkan integrasi serta kesiapsiagaan kerja sama antaranegara sahabat. Satgas Rimpac 2024 bertujuan meningkatkan hubungan dan kerja sama antarnegara peserta dan meningkatkan kemampuan profesionalisme personel TNI AL dalam melaksanakan operasi dan latihan bersama berskala internasional.


Kemudian, latihan bersama ini juga untuk meningkatkan kemampuan operasi laut jarak jauh dan penyiapan dukungan logistik tempur serta kemampuan TNI AL dan mewujudkan Indonesia sebagai poros maritim dunia. 


Terkait Perubahan Geopolitik Dunia


Melihat perkembangan meningkatnya kepentingan dan keterlibatan Eropa di Indo-Pasifik, dapat dikatakan bahwa tren penguatan AS dan sekutunya serta beberapa negara di dunia meningkat setelah invasi Rusia ke Ukraina. Berlanjut dengan makin memanasnya konflik Taiwan dan China serta aksi agresif China di Laut China Selatan.


Mengutip Eurasian Times, Gorana Grgić, Peneliti Senior di Tim Keamanan Swiss dan Euro-Atlantik di Pusat Studi Keamanan (CSS), mengatakan, berbagai negara termasuk Eropa untuk pertama kalinya mengidentifikasi China sebagai tantangan keamanan dan mengakui pentingnya mengatasi keamanan global. Selain itu munculnya ancaman seperti perubahan iklim dan perang dunia maya, menyebabkan perubahan kebijakan luar negeri dan keamanan. 


“Yang penting, sejumlah pernyataan kebijakan strategis di seluruh Eropa, mulai dari strategi keamanan nasional hingga tinjauan pertahanan, menunjuk pada kemitraan dengan negara-negara yang mempunyai pemikiran serupa di Indo-Pasifik sebagai komponen penting dalam mengatasi tantangan keamanan yang muncul ini dan membantu menopang keamanan Eropa,” katanya.


Dalam konteks ini, para pakar melihat upaya AS dalam membangun apa yang disebut sebagai “mode kerja sama minilateral” di antara sekutu dan mitranya. Keterlibatan sekutu NATO di Indo-Pasifik dikatakan sebagai cerminan kuat dari tren ini.


Singkatnya, kebangkitan China di satu sisi dan kebangkitan ekonomi Indo-Pasifik di sisi lain tampaknya mengubah peta geopolitik dunia. Oleh karena itu, tren peningkatan kerja sama Euro-Atlantik dan Indo-Pasifik di bidang keamanan kemungkinan besar akan menjadi fenomena yang berkepanjangan.


Sumber: inilah

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini