Ditegur Kapolri, Polda Sumbar Ralat Ucapan soal Tewasnya Afif Maualana: Tidak Benar Kasus Dihentikan

Wednesday, 3 July 2024
Ditegur Kapolri, Polda Sumbar Ralat Ucapan soal Tewasnya Afif Maualana: Tidak Benar Kasus Dihentikan
Ditegur Kapolri, Polda Sumbar Ralat Ucapan soal Tewasnya Afif Maualana: Tidak Benar Kasus Dihentikan


BERITASEBELAS.COM -
Polda Sumatera Barat meralat ucapannya soal penyelidikan kasus kematian anak kecil bernama Afif Maulana di Kuranji, Padang.


Menurutnya penyelidikan masih terus berlanjut sampai saat ini. Tak pernah ditutup. Padahal dengan tegas, Kapolda Sumbar, Irjen Pol Suharyono bilang, kasus tewasnya Afif akan dibuka kembali kalau bukti baru muncul.


"Kami perlu meluruskan informasi bahwa dari isu yang berkembang dikatakan Polda Sumbar sudah menghentikan kasus, itu tidak benar. Penyelidikan masih terus berjalan," kata Kepala Bidang Humas Polda Sumbar, Kombes Pol Dwi Sulistyawan saat menggelar jumpa pers di Padang, Selasa (2/7) kemarin.


Dwi menyebutkan dari penyelidikan sementara, polisi telah memeriksa tiga saksi terkait kematian remaja berusia 13 tahun itu, satu saksi adalah teman korban yang merupakan saksi kunci, dan dua dari anggota Sabhara Polda Sumbar.


Keterangan dari tiga orang ini memang menyebutkan, Afif mengajak saksi kunci untuk melompat dari jembatan agar tidak tertangkap oleh polisi yang mencegah tawuran pada saat kejadian.


Saksi kunci juga sempat menyampaikan kepada anggota bahwa temannya (Afif) meloncat dari jembatan, namun polisi saat itu tidak percaya kalau ada yang nekad melompat dari jembatan dengan ketinggian sekitar 12 meter.


"Penyelidikan masih terus berjalan, setiap perkembangan terbaru akan kami sampaikan kepada publik sebagai bukti bahwa kami transparan mengusut kasus ini," jelasnya.


Sebelumnya, kasus ini terkait penemuan mayat di permukaan sungai yang berada di bawah Jembatan Kuranji sekitar pukul 11.55 WIB pada Minggu (9/6).


Jasad korban yang ditemukan oleh warga sebagai saksi mata tersebut kemudian dilaporkan ke Kantor Kepolisian Sektor (Polsek) Kuranji.


Berdasarkan informasi tersebut, polisi langsung mendatangi lokasi dan menyelidik lebih lanjut.


Pada saat kejadian sebelum jasad korban ditemukan, awalnya terjadi gesekan antara gerombolan sepeda motor dengan polisi yang sedang melaksanakan tugas.


Waktu itu segerombolan anak muda tengah konvoi di jalan menggunakan sepeda motor sambil membawa senjata tajam.


Personel Polda Sumbar yang melihat kejadian tersebut langsung mendekat untuk membubarkan, sekaligus mengamankan para pelaku karena diturunkan untuk mengantisipasi aksi tawuran yang marak terjadi di Padang.


Petugas kepolisian mengamankan belasan pelaku, puluhan senjata tajam yang berserakan di lokasi, termasuk motor milik korban Afif Maulana yang dikendarai oleh temannya.


Sumebr: era

BERIKUTNYA

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini