Giliran Panglima dan Mantan Menhan Rusia dapat Surat Penangkapan ICC

Wednesday, 26 June 2024
Giliran Panglima dan Mantan Menhan Rusia dapat Surat Penangkapan ICC
Giliran Panglima dan Mantan Menhan Rusia dapat Surat Penangkapan ICC


BERITASEBELAS.COM -
Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) telah mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap mantan menteri pertahanan Rusia dan panglima militernya karena menyerang sasaran sipil di Ukraina. Keluarnya surat perintah penangkapan ini mendapat sambutan baik dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.


Pengadilan yang berbasis di Den Haag itu mengatakan dalam sebuah pernyataan, Selasa (25/6/2024), bahwa surat perintah penangkapan dikeluarkan karena hakim menganggap ada alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa orang-orang tersebut bertanggung jawab atas “serangan rudal yang dilakukan angkatan bersenjata Rusia terhadap infrastruktur listrik Ukraina” mulai 10 Oktober 2022 hingga paling lambat 9 Maret 2023.


ICC menuduh mantan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu dan Jenderal Valery Gerasimov melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan sebagai tindakan tidak manusiawi. “Selama jangka waktu ini, sejumlah besar serangan terhadap sejumlah pembangkit listrik dan gardu induk dilakukan oleh angkatan bersenjata Rusia di beberapa lokasi di Ukraina,” kata pernyataan pengadilan.


Para hakim menemukan bahwa ada alasan yang masuk akal untuk meyakini bahwa dugaan serangan tersebut ditujukan terhadap sasaran sipil, tambahnya. “Untuk instalasi-instalasi yang mungkin memenuhi syarat sebagai sasaran militer pada saat relevan, kerugian dan kerusakan yang diperkirakan terjadi pada warga sipil jelas berlebihan dibandingkan keuntungan militer,” tambahnya.


Rusia telah berulang kali mengatakan infrastruktur energi Ukraina adalah target militer yang sah dan membantah menargetkan warga sipil atau infrastruktur sipil.


Sementara Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada hari yang sama menyambut baik keputusan terbaru ICC itu. “Setiap penjahat yang terlibat dalam perencanaan dan pelaksanaan pemogokan ini harus mengetahui bahwa keadilan akan ditegakkan,” kata Zelensky.


Surat perintah tersebut – yang dikeluarkan atas serangan terhadap infrastruktur Ukraina dan merupakan dugaan kejahatan perang – adalah yang terbaru dari serangkaian tindakan pengadilan terkait perang Ukraina, termasuk surat perintah penangkapan terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin. “Serangan rudal dan drone yang biadab ini terus membunuh orang dan menimbulkan kerusakan di seluruh Ukraina,” kata Zelensky.


“Setiap penjahat yang terlibat dalam perencanaan dan pelaksanaan pemogokan ini harus mengetahui bahwa keadilan akan ditegakkan. Dan kami berharap melihat mereka berada di balik jeruji besi,” tulis pemimpin Ukraina itu di media sosial.


Surat Perintah untuk Putin


Tahun lalu, pengadilan juga mengeluarkan surat perintah kepada Presiden Rusia Vladimir Putin, yang menuduhnya bertanggung jawab secara pribadi atas penculikan anak-anak dari Ukraina. Pada Maret tahun ini, pengadilan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap dua perwira tinggi militer Rusia atas tuduhan terkait serangan terhadap infrastruktur sipil di Ukraina yang menurut hakim terjadi “berdasarkan kebijakan negara”.


Dilaporkan dari Amsterdam, Step Vassen dari Al Jazeera mengatakan pengumuman pengadilan tidak terduga karena tidak ada indikasi sebelumnya bahwa surat perintah penangkapan tersebut diminta.


“Ini berarti semua negara yang akan mereka datangi [dua pejabat Rusia] yang menandatangani Patung Roma harus menangkap mereka dan membawa mereka ke Den Haag,” katanya, seraya menambahkan bahwa para pejabat tersebut akan menghindari negara-negara yang menjadi pihak dalam perjanjian tersebut.


Rusia bukan anggota pengadilan, tidak mengakui yurisdiksinya dan menolak menyerahkan tersangka.


Putin menggantikan Shoigu sebagai menteri pertahanan dalam perombakan kabinet pada bulan Mei saat ia memulai masa jabatan kelima sebagai presiden. Dia menunjuk Shoigu sebagai sekretaris Dewan Keamanan Rusia.


Dewan Keamanan Rusia mengatakan surat perintah penangkapan Shoigu yang dikeluarkan ICC adalah bagian dari perang hibrida melawan Moskow, kantor berita pemerintah TASS melaporkan.


Sementara Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada hari yang sama menyambut baik keputusan ICC yang mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap kedua pimpinan militer itu. “Setiap penjahat yang terlibat dalam perencanaan dan pelaksanaan pemogokan ini harus mengetahui bahwa keadilan akan ditegakkan,” kata Zelensky.


Surat perintah tersebut – yang dikeluarkan atas serangan terhadap infrastruktur Ukraina yang merupakan dugaan kejahatan perang – adalah yang terbaru dari serangkaian tindakan pengadilan terkait perang Ukraina, termasuk surat perintah penangkapan terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin. “Serangan rudal dan drone yang biadab ini terus membunuh orang dan menimbulkan kerusakan di seluruh Ukraina,” kata Zelensky.


“Setiap penjahat yang terlibat dalam perencanaan dan pelaksanaan pemogokan ini harus mengetahui bahwa keadilan akan ditegakkan. Dan kami berharap melihat mereka berada di balik jeruji besi,” tulis pemimpin Ukraina itu di media sosial.


Sumber: inilah

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini