Hilang Kesabaran, Israel Bombardir Wilayah Lebanon Selatan, Cari Sasaran Hizbullah

Wednesday, 19 June 2024
Hilang Kesabaran, Israel Bombardir Wilayah Lebanon Selatan, Cari Sasaran Hizbullah
Hilang Kesabaran, Israel Bombardir Wilayah Lebanon Selatan, Cari Sasaran Hizbullah



BERITASEBELAS.COM -- Israel telah kehilangan kesabaran dengan Hizbullah. Negara Yahudi tersebut akhirnya melakukan serangan Udara ke Lebanon.


Jet Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengebom sejumlah sasaran Hizbullah di Lebanon selatan pada Selasa (19/6/2024).


“Jet tempur [Angkatan Udara Israel] menyerang sejumlah sasaran teror Hizbullah di Lebanon selatan, termasuk beberapa lokasi infrastruktur teror di wilayah Taybeh, Odaisseh, dan Jibbain, serta struktur militer di wilayah Ayta Ash Shab,” kata IDF dikutip Russia Today dari saluran Telegram, di samping dua video serangan udara tersebut.



Sebelumnya, Hizbullah merilis video yang disebutnya sebagai drone mata-mata yang terbang di atas Israel utara dan merekam pelabuhan Haifa, yang tampaknya tidak tersentuh oleh pertahanan udara atau pencegat.



IDF mengumumkan bahwa mereka “berhasil mencegat sasaran udara yang mencurigakan di wilayah pesisir Gesher HaZiv,” sebuah kibbutz dekat perbatasan Lebanon.


Awal bulan ini, Presiden Israel Isaac Herzog memperingatkan bahwa negaranya harus segera melakukan sesuatu terhadap apa yang disebutnya “agresi teroris.”



Pada hari Selasa, IDF mengumumkan bahwa mereka telah menyelesaikan “rencana operasional untuk serangan di Lebanon,” mengutip Kepala Komando Utara Mayor Jenderal Ori Gordin dan Kepala Direktorat Operasi, Mayor Jenderal Oded Basiuk.


Sementara itu, Menteri Luar Negeri Israel Katz mengatakan Israel “sangat dekat dengan momen ketika kami akan memutuskan untuk mengubah aturan main melawan Hizbullah dan Lebanon.”


“Dalam perang total, Hizbullah akan dihancurkan dan Lebanon akan terkena dampak paling parah,” kata Katz dalam sebuah pernyataan, menanggapi seruan AS untuk menahan diri dan melakukan diplomasi.



Israel dan Hizbullah berperang selama 34 hari pada tahun 2006, yang dipicu oleh serangan lintas batas ke Galilea oleh milisi Syiah.



Setelah berminggu-minggu jual beli serangan yang tidak meyakinkan, IDF melancarkan serangan darat ke Lebanon yang “tidak menghasilkan keuntungan militer dan tidak selesai,” menurut komisi Israel yang kemudian menyusun laporan mengenai konflik tersebut.


Komisi Winograd mengkritik pemerintah karena “kegagalan serius dalam proses pengambilan keputusan” dan karena tidak menetapkan tujuan yang realistis atau strategi keluar.


Meskipun Yerusalem Barat mengklaim kemenangan pada kesempatan itu, konflik tersebut secara luas dipahami sebagai kemenangan Hizbullah.


AS Pasok Senjata


Sementara itu pemerintahan Biden telah mengizinkan penjualan senjata lebih lanjut ke Israel, menurut laporan media AS, termasuk paket senilai $1 miliar pada bulan lalu.


The Washington Post juga melaporkan pada hari Senin bahwa pemerintahan Biden menekan anggota parlemen Demokrat untuk menandatangani penjualan 50 jet tempur F-15 senilai $18 miliar ke Israel.


Berbicara kepada wartawan pada hari Selasa, Blinken menekankan bahwa AS berkomitmen terhadap keamanan Israel dan terus melakukan transfer senjata ke Israel melalui sistemnya secara “secara teratur”. Namun dia mengatakan penahan terhadap bom-bom berat itu masih tetap berlaku.


“Kami, seperti yang Anda ketahui, terus meninjau satu pengiriman yang telah dibicarakan oleh Presiden Biden sehubungan dengan bom seberat 2.000 pon karena kekhawatiran kami tentang penggunaannya di daerah padat penduduk seperti Rafah,” kata Blinken.


“Itu masih dalam peninjauan. Tapi segala sesuatunya bergerak seperti biasanya.”


Gedung Putih juga membantah klaim Netanyahu bahwa AS telah menahan senjata ke Israel selama berbulan-bulan, dan menekankan bahwa AS hanya menghentikan satu pengiriman bom.


“Kami benar-benar tidak tahu apa yang dia bicarakan. Ada satu pengiriman amunisi yang dihentikan,” kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre kepada wartawan.


“Kami terus melakukan diskusi konstruktif dengan Israel untuk pelepasan kiriman tersebut. Tidak ada jeda – tidak ada jeda.


Sumber: Tribunnews

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini