Israel akan Mengincar Turki Target Berikutnya jika Hamas Dikalahkan, Kata Presiden Turki Erdogan

Wednesday, 15 May 2024
Israel akan Mengincar Turki Target Berikutnya jika Hamas Dikalahkan, Kata Presiden Turki Erdogan
Israel akan Mengincar Turki Target Berikutnya jika Hamas Dikalahkan, Kata Presiden Turki Erdogan


BERITASEBELAS.COM -
Israel akan Mengincar Turki Target Berikutnya jika Hamas Telah Dikalahkan, Kata Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan.


Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memperingatkan pada tanggal 15 Mei bahwa Israel akan “menargetkan” Turki jika menang melawan perlawanan Palestina di Jalur Gaza.


“Israel tidak akan berhenti di Gaza, dan jika tidak dihentikan, negara jahat ini pada akhirnya akan menargetkan Anatolia dengan khayalannya tentang tanah perjanjian,” kata Erdogan dalam pertemuan kelompok parlemen di Ankara.


“Kami akan terus mendukung Hamas, yang memperjuangkan kemerdekaan tanahnya sendiri dan membela Anatolia,” tegas presiden Turki.


“Pada Nakba, Hari Bencana, kami sekali lagi mendeklarasikan dengan seluruh keberadaan dan sumber daya kami bahwa kami mendukung Palestina dan perjuangan Palestina… Kami juga akan memastikan bahwa para pelaku genosida diadili,” tambah Erdogan.


Selama beberapa bulan terakhir, presiden Turki telah mengkritik keras pemerintah Israel atas genosida yang sedang berlangsung di Gaza. Namun, tindakannya jauh di belakang kata-katanya, karena Ankara membutuhkan waktu lebih dari enam bulan untuk mengakhiri hubungan dagangnya yang sangat menguntungkan dengan Israel.


Beberapa hari setelah mengumumkan pembekuan perdagangan, pemerintah Turki membatalkan sebagian keputusannya dengan mengeluarkan persetujuan sementara untuk pasokan bahan bangunan ke Israel. Ankara juga menahan diri untuk menghalangi aliran minyak dari negara tetangga Azerbaijan ke Israel.


Tel Aviv diam-diam telah memulangkan diplomatnya ke Turki dalam beberapa pekan terakhir setelah menarik mereka beberapa bulan lalu karena “masalah keamanan.”


Namun demikian, para pejabat Turki terus memberikan sinyal yang beragam, karena pada awal pekan ini, Menteri Luar Negeri Hakan Fidan mengatakan negaranya memutuskan untuk menyerahkan deklarasi intervensi resmi dalam kasus genosida Afrika Selatan terhadap Israel di Mahkamah Internasional (ICJ).


Israel secara sistematis membunuh ribuan warga Palestina yang tidak bersalah dan membuat seluruh wilayah pemukiman tidak dapat dihuni adalah kejahatan terhadap kemanusiaan, upaya genosida, dan manifestasi dari genosida,” kata Fidan kepada wartawan.


Meskipun ada kritik keras dari publik terhadap para pejabat Israel, karena Turki lambat dalam mengakhiri hubungan dagangnya dengan Israel, sesuatu yang menguntungkan dengan Tel Aviv []

BERIKUTNYA

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini