Juri New York Bebaskan Sotheby's dari Gugatan Miliarder Rusia Dmitry Rybolovlev Terkait Penipuan Karya Seni

Friday, 2 February 2024
Juri New York Bebaskan Sotheby's dari Gugatan Miliarder Rusia Dmitry Rybolovlev Terkait Penipuan Karya Seni
Juri New York Bebaskan Sotheby's dari Gugatan Miliarder Rusia Dmitry Rybolovlev Terkait Penipuan Karya Seni

KLIKANGGARAN - Keputusan yang merugikan miliarder Rusia Dmitry Rybolovlev diumumkan oleh juri di New York dalam kasus pengadilan tingkat tinggi yang diajukan oleh pengusaha tersebut terhadap rumah lelang seni Sotheby's. Rybolovlev menuduh Sotheby's terlibat dalam penipuan dan bersekongkol dengan pedagang seni dan penasihat Swiss, Yves Bouvier.

Lansir Russia Today, Rybolovlev mengklaim bahwa Bouvier memberikan pembelian karya seni kepadanya dengan harga tinggi dan mengantongi selisihnya, meskipun Bouvier seharusnya bertindak sebagai agen dan penasihat. Miliarder Rusia tersebut mengklaim telah membayar lebih dari $1 miliar untuk berbagai pembelian karya seni.

Pertarungan antara Rybolovlev dan Bouvier dimulai pada tahun 2015, ketika Rybolovlev pertama kali menuduh Bouvier melakukan penagihan berlebihan secara tidak sah. Sejak itu, Rybolovlev telah mengajukan banyak tuntutan hukum terhadap Bouvier di berbagai yurisdiksi.

Pada bulan Oktober 2018, dua perusahaan yang dikendalikan oleh Rybolovlev menuntut Sotheby's dengan tuduhan bahwa rumah lelang tersebut telah "membantu secara material" Bouvier dalam penipuan.

Awalnya, gugatan tersebut mencakup 16 pembelian karya seni antara April 2011 hingga Januari 2015. Namun, pada bulan Maret tahun lalu, Sotheby's memenangkan penolakan sebagian besar klaim dengan alasan bahwa pengaduan diajukan terlambat atau tidak memiliki bukti yang cukup.

Dalam uji coba terbaru, fokus diberikan pada empat transaksi yang dilakukan oleh Rybolovlev dengan Bouvier. Transaksi tersebut meliputi pembelian karya seni seperti 'The Domain of Arnheim' karya Rene Magritte senilai $43,5 juta pada tahun 2011, 'Wasserschlangen II' karya Gustav Klimt senilai $183,8 juta pada tahun 2012, 'Tete' senilai $67,6 juta pada tahun 2013, patung kepala dewi karya Amedeo Modigliani, dan pembelian 'Salvator Mundi' karya Leonardo da Vinci yang telah lama hilang senilai $127,5 juta.

Rybolovlev meminta ganti rugi lebih dari $232,5 juta dari Sotheby's untuk kesepakatan tersebut. Namun, pada hari Selasa, juri di New York membebaskan Sotheby's dari semua tuduhan yang diajukan oleh Rybolovlev. Menyusul putusan tersebut, pengacara Rybolovlev, Daniel Kornstein, menyatakan bahwa uang bukanlah prioritas utama dalam gugatan tersebut.

“Kasus ini mencapai tujuan kami untuk menyoroti kurangnya transparansi yang mengganggu pasar seni. Kerahasiaan tersebut membuat sulit untuk membuktikan kasus penipuan yang membantu dan bersekongkol. Putusan ini hanya menyoroti perlunya reformasi, yang harus dilakukan di luar ruang sidang,” kata Kornstein dalam sebuah pernyataan.

Rybolovlev, yang memberikan kesaksian selama persidangan, hanya memberikan komentar singkat mengenai putusan tersebut, dengan hanya mengatakan: “Inilah hidup.” Namun, Sotheby's menyambut baik keputusan juri tersebut, dengan mengatakan bahwa keputusan tersebut “membenarkan” rumah lelang tersebut atas segala dugaan pelanggaran.

Menurut laporan media sebelumnya, Rybolovlev dan Bouvier memilih penyelesaian di luar pengadilan atas perselisihan hukum mereka yang terpisah tahun lalu, namun rincian kesepakatan tersebut belum dipublikasikan.

Rybolovlev sebelumnya memiliki raksasa pupuk Rusia Uralkali tetapi mendivestasi sebagian besar aset utamanya di Rusia pada tahun 2017 dan saat ini sebagian besar berdomisili di Monaco.***

Artikel ini telah lebih dulu tayang di: klikanggaran.com

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler