Kerugian Negara Terus Bertambah Imbas Korupsi IUP PT Timah

Thursday, 30 May 2024
Kerugian Negara Terus Bertambah Imbas Korupsi IUP PT Timah
Kerugian Negara Terus Bertambah Imbas Korupsi IUP PT Timah



BERITASEBELAS.COM  - Jaksa Agung ST Burhanuddin mengumumkan secara resmi kerugian negara akibat dari praktik dugaan tindak pidana korupsi tata niaga timah di wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) PT Timah tahun 2015-2022. 


Pengumuman uang tersebut disampaikan sebagai hasil audit dari lembaga Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) terhadap kasus tersebut, dari hasil awal Rp271 triliun menjadi Rp300,003 triliun. 



“Hari ini hasil penghitungan cukup lumayan fantastis yang semula kita perkirakan sekitar Rp271 triliun, ini adalah mencapai sekitar Rp300 triliun,” ucap Burhanuddin saat jumpa pers di Kejagung, Jakarta Selatan, Rabu (29/5/2024). 


Burhanuddin mengatakan kerugian negara tersebut termasuk dalam lingkup kerugian real atau nyata akibat dampak ekologis ekonomis dan rehabilitasi lingkungan. 


“Dan tentunya untuk teman-teman ketahui bahwa perkara timah telah memasuki tahap akhir pemberkasan. Diharapkan dalam seminggu ke depan sudah dilimpahkan ke pengadilan,” jelasnya. 


Pada kesempatan yang sama Jampidsus Kejaksaan Agung (Kejagung), Febrie Adriansyah menjelaskan terkait kerugian negara yang tidak masuk dalam kerugian perekonomian. 


Sehingga kedepan akan dilakukan proses pencarian aset sesuai tindak pidana pencucian uang (TTPU).


 “Bahwa angka yang tadi disebut sebesar Rp300 sekian triliun ini masuk dalam kualifikasi kerugian negara. Jaksa akan maju dalam persidangan dalam dakwaannya tidak memasukkan kualifikasi,” kata dia.


 “Jumlah atau nilai yang masuk jumlah kerugian perekonomian negara Rp300 sekian triliun didakwa sebagai kerugian negara,” tambahnya. Sementara dalam kasus total sudah ada 21 tersangka yang ditetapkan Kejagung. 


Mereka diduga saling bekerjasama dalam proses menjalankan bisnis timah yang ilegal, berikut namanya; 


1.Direktur Utama (Dirut) PT Timah Tbk 2016-2021, Mochtar Riza Pahlevi Tabrani (MRPT) 


2.Direktur Keuangan PT Timah Tbk 2018 Emil Ermindra (EE) 


3.Mantan Direktur operasional PT Timah Tbk. Alwin Albar (ALW)


 4.Komisaris PT Stanindo Inti Perkasa, Suwito Gunawan (SG) 


5.Direktur PT Stanindo Inti Perkasa, MB Gunawan (MBG) 


6.Dirut CV Venus Inti Perkasa (VIP), Hasan Tjhie (HT) 


7.Eks Komisaris CV VIP Kwang Yung alias Buyung (BY) 


8.Dirut PT SBS, Robert Indarto (RI) 


9.Pemilik manfaat atau benefit official ownership CV VIP, Tamron alias Aon (TN) 


10.Manager operational CV VIP, Achmad Albani (AA) 


11.Dirut PT Refined Bangka Tin (RBT), Suparta (SP) 


12.Direktur Pengembangan PT RBT, Reza Andriansyah (RA) 


13.General Manager PT Tinindo Inter Nusa (TIN), Rosalina (RL) 


14.Manager PT Quantum Skyline Exchange (QSE), Helena Lim (HLN) 


15.Pihak Swasta, Toni Tamsil 


16.Harvey Moeis (HM) sebagai perpanjangan tangan dari PT RBT 


17.Hendry Lie (HL) beneficiary owner 


18.Fandy Lingga (FL) sebagai marketing PT Tinindo Internusa (TIN) 


19.SW selaku Kepala Dinas ESDM Provinsi Kepulauan Bangka Belitung 2015–2019 


20.BN sebagai Plt Kadis ESDM Bangka Belitung pada 2019 


21.AS selaku Plt Kadis ESDM Bangka Belitung


Sumber: tvOne

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini