Media Iran: Tak Ada Korban Selamat di Lokasi Jatuhnya Helikopter Pembawa Presiden Raisi

Monday, 20 May 2024
Media Iran: Tak Ada Korban Selamat di Lokasi Jatuhnya Helikopter Pembawa Presiden Raisi
Media Iran: Tak Ada Korban Selamat di Lokasi Jatuhnya Helikopter Pembawa Presiden Raisi


BERITASEBELAS.COM -
Media Iran melaporkan helikopter yang membawa Presiden Ebrahim Raisi dan pejabat tinggi lainnya jatuh pada hari Minggu. Menurut laporan itu, tak ada korban selamat yang ditemukan di lokasi kecelakaan.


"Tidak ada korban selamat yang ditemukan di lokasi jatuhnya helikopter yang membawa Presiden Iran Ebrahim Raisi," bunyi laporan kantor berita IRINN dan Mehr News, yang dikutip CNNpada Senin (20/5/2024).


Pemerintah Iran belum mengonfirmasi secara resmi nasib Presiden Raisi, yang sebelumnya dinyatakan hilang dalam kecelakaan tersebut.


Sebelumnya diberitakan bahwa helikopter yang mengangkut Presiden Raisi mengalami kecelakaan, yakni melakukan hard landing atau pendaratan keras pada hari Minggu. Helikopter itu membawa semblan orang, termasuk Presiden Raisi, dan nasib mereka semua tidak jelas.


Raisi melakukan perjalanan di Provinsi Azerbaijan Timur, Iran, saat kecelakaan terjadi. Insiden itu terjadi di dekat Jolfa, sebuah kota di perbatasan dengan negara Azerbaijan, sekitar 600 kilometer (375 mil) barat laut Ibu Kota Iran, Teheran.


Tim penyelamat berusaha mencapai lokasi namun terhalang oleh kondisi cuaca buruk, termasuk hujan lebat, kabut, dan angin kencang.


Sebuah helikopter penyelamat berusaha mencapai daerah yang diyakini pihak berwenang sebagai tempat helikopter Raisi berada, tetapi tidak dapat mencapainya karena kabut tebal. Demikian disampaikan juru bicara layanan darurat Babak Yektaparast kepada IRNA, Senin (20/5/2024).


Televisi pemerintah menayangkan rekaman langsung jamaah yang berdoa untuk keselamatan Raisi di tempat-tempat suci di kota suci Syiah, Masyhad dan Qom, yang menggarisbawahi gawatnya situasi tersebut.


Selain Raisi, menurut laporan IRNA, helikopter tersebut membawa beberapa pejabat lainnya, termasuk Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian.


Dalam reaksi pertamanya terhadap insiden tersebut, Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei menyerukan doa untuk Raisi dan rekan-rekannya namun mengatakan kepada masyarakat Iran untuk tidak khawatir.


“Rakyat Iran tidak perlu khawatir, tidak akan ada gangguan dalam urusan negara,” kata Khamenei.


Raisi berada di provinsi Azerbaijan Timur pada hari Minggu untuk meresmikan proyek bendungan bersama Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev di perbatasan antara kedua negara.


Konvoinya terdiri dari tiga helikopter, dan media pemerintah melaporkan bahwa dua helikopter lainnya telah sampai tujuan dengan selamat.


Menteri Dalam Negeri Iran Ahmad Vahidi mengonfirmasi kepada televisi pemerintah bahwa salah satu helikopter dalam konvoi yang membawa Raisi mengalami “pendaratan keras karena kondisi cuaca".


Ketika ditanya tentang kontak dengan Raisi atau rekan-rekannya, Vahidi berkata: “Komunikasi sulit dan kami menunggu tim penyelamat untuk mencapai lokasi kejadian dan memberikan informasi lebih lanjut.”


Kehidupan Raisi dan Amir-Abdollahian “dalam risiko", menurut laporan Reuters mengutip pernyataan seorang pejabat Iran.


“Kami masih berharap, namun informasi yang didapat dari lokasi kecelakaan pesawat sangat memprihatinkan,” kata pejabat tersebut.


Raisi (63) menjabat sebagai kepala peradilan Iran sebelum menjadi presiden pada tahun 2021.


Sebagai sekutu dekat dan setia Pemimpin Tertinggi Khamenei, dia sering disebut-sebut sebagai calon penerus Khamenei.


Menurut konstitusi Iran, jika presiden meninggal, Wakil Presiden Pertama mengambil alih kekuasaan dan tanggung jawabnya.


Wakil Presiden Pertama wajib mengatur agar presiden baru dipilih dalam jangka waktu paling lama 50 hari.


Di Iran, pemimpin tertinggilah yang berhak memutuskan semua urusan negara, bukan presiden, termasuk kebijakan luar negeri dan program nuklir.


Oleh karena itu, jika sesuatu terjadi pada Raisi, perubahan signifikan dalam kebijakan Republik Islam secara keseluruhan tidak mungkin terjadi.


Sumber: sindo

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini