Militan Gaza Makin Beringas, Tentara Israel Jatuh Berguguran

Thursday, 16 May 2024
Militan Gaza Makin Beringas, Tentara Israel Jatuh Berguguran
Militan Gaza Makin Beringas, Tentara Israel Jatuh Berguguran


BERITASEBELAS.COM -
Faksi-faksi Perlawanan Palestina makin beringas terus melakukan operasi menargetkan pasukan Israel di beberapa titik di Jalur Gaza. Akibatnya, militer pendudukan Israel mengakui belasan anggota pasukannya menjadi korban. Israel makin mengalami banyak kerugian dari aksi genosidanya di Gaza.


Israel mengakui 13 tentara terluka dalam bentrokan atau ledakan IED di wilayah timur dan selatan Jalur Gaza, empat di antaranya berada dalam kondisi kritis. Rinciannya, delapan tentara yang bertempur bersama Batalyon 202 brigade pasukan terjun payung terluka di Gaza timur, sedangkan lima tentara lainnya yang bertempur bersama Batalyon Tzabar di bawah Brigade Givati ​​terluka di Rafah selatan akibat Alat Peledak Improvisasi (IED).


Pekan lalu, media Israel mengungkapkan bahwa 615 tentara pendudukan Israel telah tewas sejak dimulainya perang, dengan 267 di antaranya kehilangan nyawa selama invasi darat di Jalur Gaza. 


Mengenai tentara yang terluka, diklaim bahwa 3.361 tentara pendudukan Israel telah terluka sejak awal perang, termasuk 520 orang dengan luka kritis. Saat ini, 26 tentara berada dalam kondisi kritis di berbagai rumah sakit Israel, 157 lainnya mengalami luka sedang, dan 60 lainnya luka ringan.


Dalam berita terkait, media Israel melaporkan kematian tiga tentara pendudukan di garis depan bersama Lebanon, sementara 40 tentara dan seorang pemukim terluka dengan berbagai luka dalam sepekan ini.


Lebih Banyak Operasi Perlawanan


Mengutip laporan media berbasis di Beirut, Al Mayadeen, pasukan militan Palestina di Jalur Gaza terus melawan pasukan pendudukan Israel di berbagai wilayah terutama di kamp Jabalia. Pada Minggu (12/5/2024), Brigade al-Qassam Hamas melakukan operasi kompleks di sebelah timur kamp Jabalia di Gaza timur, tempat pasukan pendudukan Israel ditempatkan.


Pesawat tempurnya berhasil menyerang tank Merkava Israel dengan menggunakan peluru al-Yassin 105, sehingga menyebabkan korban jiwa di antara tim operasinya. Pejuang al-Qassam kemudian melenyapkan tujuh tentara Israel yang ditemukan di belakang kendaraan yang menjadi sasaran dari jarak dekat. 


Dalam operasi kompleks lainnya yang dilakukan di Jalan Sekolah di kamp Jabalia, Brigade tersebut menargetkan Pasukan Pendudukan Israel (IOF) yang ditempatkan di dalam sebuah rumah, dengan menggunakan peluru anti-infanteri. Ketika tentara Israel berusaha melarikan diri ke bagian bawah rumah, para militan Palestina itu menggunakan IED jenis Raad anti-infanteri sehingga menimbulkan korban jiwa. 


Dalam operasi yang sama, ketika pasukan lapis baja Israel maju untuk menyelamatkan korban luka dan mengambil jenazah tentara yang tewas, mujahidin al-Qassam menargetkan tank Merkava menggunakan peluru al-Yassin 105 dan meledakkan tank lainnya menggunakan bahan peledak penusuk lapis baja Shawaz.


Pejuang Perlawanan juga menembak seorang tentara Israel dalam operasi lain di wilayah yang sama. Di timur laut Jabalia, sebuah tank Merkava menjadi sasaran menggunakan peluru al-Yassin 105. 


Sementara itu, di Jabalia timur, al-Qassam menghantam kendaraan pendudukan yang bergerak maju dengan mortir, menargetkan tank Merkava 4 menggunakan peluru al-Yassin 105 di jalan al-Dakhiliyah, dan menyerang pasukan IOF yang tengah berkumpul menggunakan mortir kaliber berat. 


Dengan menggunakan alat peledak yang menembus lapis baja Shawaz, para pejuang perlawanan menargetkan buldoser D9 Israel di sebelah timur kamp Jabalia, di mana sebuah Merkava dan sebuah pengangkut personel juga terlibat dengan menggunakan peluru al-Yassin 105. 


Al-Qassam juga menyerang posisi artileri Israel dengan mortir kaliber berat, di timur laut Gaza. Media Militer Brigade menerbitkan sebuah video yang mendokumentasikan penargetan pasukan dan kendaraan Israel di Jabalia timur. 


Di sebelah timur distrik pusat, dekat jembatan Wadi Gaza, Brigade al-Qassam menargetkan pasukan Israel yang maju dengan menggunakan mortir. Operasi selanjutnya menyebar ke selatan Jalur Gaza, di mana mortir digunakan untuk melawan pasukan Israel yang terletak di penyeberangan Rafah. 


Di Rafah timur, pejuang al-Qassam menargetkan buldoser D9 menggunakan peluru al-Yassin 105, yang kemudian membakarnya di sekitar Masjid al-Haroun.


Operasi Brigade Al-Quds


Brigade al-Quds, sayap militer gerakan Jihad Islam Palestina, menegaskan, bentrokan intens melawan unit khusus Israel yang dikerahkan di dalam sebuah apartemen tempat tinggal di kamp Jabalia, menggunakan senapan mesin dan peluru Tandem, membenarkan adanya korban di antara orang Israel. 


Di sebelah timur kamp, ​​​​di belakang Blok 2, para pejuang al-Quds menargetkan tank Merkava menggunakan peluru Tandem. Mereka juga menyerang kendaraan pendudukan yang berkumpul di area Blok 2 dengan menggunakan rentetan mortir 60 mm. 


Pejuang Perlawanan juga meledakkan bom Barq yang menargetkan Merkava Israel di daerah Abu Zaytoun, di kamp Jabalia. Di sekitar Mazaya, juga di kamp Jabalia, Brigade menghujani kumpulan IOF dengan mortir 60 mm. 


Dengan menggunakan peluru anti-infanteri Barq, pejuang al-Quds menargetkan pasukan Israel yang dikerahkan di dalam sebuah apartemen perumahan di Jalan Abu al-Aysh di kamp Jabalia. Di sebelah timur kota, para pejuang menargetkan tentara IOF dan kendaraan yang berkumpul dengan mortir 60 mm. 


Di Netzarim, Brigade al-Quds melakukan dua operasi terpisah terhadap posisi prajurit dan kendaraan IOF, serta sebuah pertemuan, menggunakan mortir kaliber tinggi. Sementara itu, di lingkungan al-Zaytoun di tenggara Gaza, pejuang al-Quds bentrok dengan pasukan khusus Israel setelah membujuk mereka ke sebuah rumah di Jalan Salaheddine. 


Media Militer Brigade menerbitkan video para pejuangnya menembak seorang tentara Israel dari unit teknik di militer Israel. 


Di Gaza selatan, khususnya di Khan Younis timur, Brigade menjatuhkan drone EVO Max Israel dan mengambil kendali atas drone tersebut. Di Rafah, faksi Perlawanan menargetkan tentara pendudukan dan kendaraan yang terletak di dekat pemakaman timur dengan menggunakan rentetan mortir 60mm. 


Dengan menggunakan mortir kaliber berat, tentara dan kendaraan Israel yang menyerang juga menjadi sasaran di sekitar masjid Ibn Tayma, di lingkungan Brasil di sebelah timur kota. Sebagai respons terhadap kejahatan pendudukan selama lebih dari 220 hari di Gaza, Brigade al-Quds menghujani pemukiman Sderot dengan rudal. 


Brigade Martir al-Aqsa, sebaliknya, menembak seorang tentara pendudukan di bagian timur kamp Jabalia dan menargetkan seorang tentara Israel dan kendaraan yang berkumpul menggunakan mortir di area Blok 2. 


Brigade Abu Ali Mustapha, sayap militer Front Populer untuk Pembebasan Palestina (PFLP), meledakkan alat peledak di dalam kendaraan militer selama penyergapan di lingkungan Abu al-Aysh di kamp Jabalia. 


Pada saat yang sama, Brigade al-Mujahidin, sayap militer Gerakan Mujahidin Palestina, mengalami bentrokan sengit dengan IOF, menggunakan berbagai senjata yang sesuai di Jabalia. 


Front Demokratik untuk Pembebasan Perlawanan Nasional Palestina juga menargetkan pasukan pendudukan yang menyerang dengan menggunakan rudal jarak pendek 107 di lingkungan al-Zaytoun. Mereka juga meledakkan alat peledak di sebuah pengangkut personel Israel di lingkungan Brazil, sementara para pejuangnya bentrok dengan pasukan pendudukan yang menyerang di George Street di Rafah timur. 


Brigade al-Nasser Salah al-Din, sayap militer dari Komite Perlawanan Populer, menyerang pertemuan Israel di dekat sekolah-sekolah di wilayah timur kamp Jabalia, menggunakan mortir. Mereka juga terlibat dalam pertempuran sengit untuk mempertahankan kamp Jabalia, bersama beberapa faksi perlawanan lainnya, melawan IOF. 


Sumber: inilah

BERIKUTNYA

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini