Nam Chol Ung, Mata-mata Kelas Satu yang Menjaga Kekuasaan Kim Jong Un

Friday, 31 May 2024
Nam Chol Ung, Mata-mata Kelas Satu yang Menjaga Kekuasaan Kim Jong Un
Nam Chol Ung, Mata-mata Kelas Satu yang Menjaga Kekuasaan Kim Jong Un


BERITASEBELAS.COM - 
Namanya Nam Chol Ung. Dia disebut sebagai mata-mata kelas satu Korea Utara. Bertugas menjalankan bisnis di bawah tanah keluarga Kim Jong Un, selain bertugas sebagai kepala kantor intelijen Korea Utara, Biro Umum Pengintaian (RGB), di Tiongkok dan Asia Tenggara.


Identitas mengenai Nam Chol Ung mulai dibicarakan tak lama setelah Rusia menghentikan Panel Ahli yang dibentuk Dewan Keamanan PBB untuk memastikan Korea Utara tidak melanggar sanksi yang dijatuhkan PBB karena pengembangan program nuklir. Panel Ahli ini didirikan pada tahun 2009, dan mandatnya berakhir pada 30 April lalu.


Sebelum Rusia menolak perpanjangan masa tugasnya, Panel Ahli mengeluarkan laporan terakhir yang menyebutkan Korea Utara melanggar sanksi PBB sebanyak 112 kali dalam setahun terakhir.


Nama Nam Chol Ung muncul di dalam laporan itu dan disebut sebagai pihak yang bertanggung jawab menjalankan bisnis bawah tanah di luar negeri.


RGB, instansi di mana Nam Chol Ung bekerja, menjalankan bisnis bawah tanah sebagai mesin utama untuk mempertahankan kekuasaan pemimpin tertinggi Kim Jong un dan keluarganya. Disebutkan Panel Ahli menemukan bukti bahwa RGB terkait dengan pembunuhan Kim Jong Nam, saudara tiri Kim Jong Un, di Malaysia pada tahun 2017.


Beberapa konten dalam laporan akhir memberikan informasi lebih lanjut tentang operasi bisnis RGB di luar negeri. Segala operasi bisnis yang dilakukan Nam Chol Ung di luar negeri jelas ilegal sesuai dengan resolusi DK PBB 2270.


Nam Chol Ung telah menjalankan bisnis bawah tanahnya di banyak negara di Asia Tenggara, salah satunya di Thailand. Untuk menghindari sanksi DK PBB dan inspeksi oleh lembaga pemerintah lainnya, Nam Chol Ung mengoperasikan kantor di Thailand dan Laos.


Kantor-kantor ini biasanya didaftarkan atas nama warga negara ketiga. Warga negara Korea Utara tidak diperbolehkan bekerja di luar negeri karena dikhawatirkan akan mengirimkan pendapatan ke rezim Pyongyang untuk digunakan dalam pengembangan senjata.


Nam Chol Ung berperan dalam menyelundupkan barang dan bahan mentah ke Korea Utara, terutama bahan bakar dan bahan mentah yang diperlukan untuk program pengembangan senjata rezim tersebut.


Selain itu, ia juga telah menyelundupkan berbagai barang mewah untuk mendukung gaya hidup mewah keluarga Kim dan kelas penguasa di DPRK, bertentangan dengan kondisi kehidupan masyarakat yang keras, yang masih menderita kemiskinan. Laporan tersebut juga menyebutkan bahwa Nam Chol Ung menyelundupkan minyak melalui salah satu perusahaan dari Thailand pada Mei 2023.


Semua bisnis bawah tanah Nam Chol Ung adalah ilegal baik di dalam maupun luar negeri, dan ada risiko tinggi untuk ditangkap kapan saja. Namun, dia bersedia melakukan sanksi terhadap aktivitas yang melanggar tersebut karena imbalan dari keluarga Kim yang mengizinkannya menjalani gaya hidup elit di masyarakat Korea Utara.


Bagian yang paling menarik perhatian adalah putra dari keluarga Nam. Putra Nam Chol Ung memiliki pengalaman magang di organisasi PBB. Kini dia sedang berusaha mendapatkan pekerjaan penuh waktu di sebuah organisasi PBB.  Selain itu, istri Nam Chol Ung saat ini tinggal di Tiongkok dan bertanggung jawab mengelola seluruh aset Nam Chol Ung.


Namun, Tiongkok masih menolak berkomentar secara resmi mengenai masalah ini.


Menurut laporan tersebut, Nam Chol Ung mendirikan beberapa “perusahaan kertas” di Dalian, Tiongkok, untuk melakukan aktivitas perdagangan ilegal, seperti menyediakan penyimpanan sementara untuk barang-barang yang diimpor dari negara ketiga sebelum diangkut ke Pyongyang.


Korea Utara juga disebut menggunakan uang dari dana yang dihasilkan Lazarus, kelompok peretas dunia maya milik rezim tersebut.


Laporan ini tidak secara khusus berfokus pada Nam Chol Ung, namun menjelaskan metode RGB dalam menjalankan bisnis bawah tanah di luar negeri dengan mengerahkan agen RGB seperti Nam Chol Ung. Oleh karena itu, Panel Ahli merekomendasikan untuk menunjuk Nam Chol Ung dan Lazarus untuk diberi sanksi.


Disebutkan, Nam Chol Ung telah meninggalkan Thailand. Laporan akhir dari Panel Ahli digunakan sebagai peringatan serius kepada otoritas negara-negara di kawasan agar mewaspadai kehadiran Nam Chol Ung dan jaringan operasinya.


Sumber: rmol

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini