Presiden Ebrahim Raisi Ditemukan, Delegasi Iran: Jenazah Dapat Dikenali meski Alami Luka Bakar

Tuesday, 21 May 2024
Presiden Ebrahim Raisi Ditemukan, Delegasi Iran: Jenazah Dapat Dikenali meski Alami Luka Bakar
Presiden Ebrahim Raisi Ditemukan, Delegasi Iran: Jenazah Dapat Dikenali meski Alami Luka Bakar



BERITASEBELAS.COM  – Setelah dilakukan pencarian intensif di tengah kondisi hujan lebat dan kabut tebal, jenazah Presiden Iran Ebrahim Raisi akhirnya ditemukan pada Senin (20/5/2024) waktu setempat.


Tak hanya Presiden Raisi, dalam operasi pencarian tersebut tim penyelamat juga telah menemukan 8 awak helikopter Bell 212 yang jatuh di pegunungan timur laut Iran, tak jauh dari perbatasan Iran-Azerbaijan.


Adapun daftar jenazah tersebut di antaranya Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian serta Gubernur Provinsi Azerbaijan Timur Malek Rahmati.



Serta seorang pilot, kopilot, kepala kru, kepala keamanan, serta pengawal lainnya.




Tak jauh dari lokasi tersebut, ditemukan pula jenazah imam shalat Jumat Tabriz Imam Mohammad Ali Alehashem yang dalam kondisi yang lebih baik.


Sembilan jenazah tersebut berhasil ditemukan tim penyelamat dan Petugas SAR di hutan lebat Dizmar di Provinsi Azerbaijan Timur.


"Dia masih hidup hingga satu jam setelah kecelakaan udara dan bahkan sempat melakukan percakapan telepon dengan Tuan Gholam-Hossein Esmaeili, kepala Kantor Presiden," kata pejabat itu.


Semua Jenazah Bisa Diidentifikasi


Meski mengalami luka bakar menyeluruh, namun melansir dari media lokal IRNA, jenazah Raisi dan delapan penumpang lainnya dapat dikenali tanpa perlu melakukan tes DNA.


“Jenazah Presiden Ebrahim Raisi dan anggota delegasinya, yang tewas dalam kecelakaan helikopter, telah diidentifikasi dan tidak perlu melakukan tes DNA,” kata kepala Organisasi Penanggulangan Bencana Iran.



Selanjutnya jenazah Presiden Iran Ebrahim Raisi diangkut ke kota Tabriz untuk diautopsi lebih lanjut.



Kronologi Kecelakaan


Kecelakaan heli yang ditumpangi Raisi dan pejabat Iran terjadi di wilayah pegunungan di timur laut Iran, tak jauh dari perbatasan Iran-Azerbaijan.


Presiden Raisi menumpangi helikopter tersebut untuk meresmikan sebuah proyek bendungan pada hari Minggu.


Bendungan Qiz-Qalasi merupakan proyek bersama dengan pemerintah Azerbaijan.


Namun ketika heli yang ditumpangi rombongan Raisi hendak kembali ke ibu kota, helikopter tersebut mendadak hilang kontak.


Jurnalis Al Jazeera yang berbasis di Teheran, Resul Serdar, mengungkap bahwa kondisi helikopter terbakar habis tanpa sisa.


Kecelakaan heli yang ditumpangi Presiden Raisi kemungkinan besar disebabkan oleh cuaca yang buruk yang memicu awan dan kabut tebal.



Pemakaman Raisi Digelar di Tabriz


Pemakaman Presiden Iran Ebrahim Raisi dan delegasinya akan berlangsung pada Selasa, 21 Mei 2024 di kota Tabriz.


Sebelum dimakamkan Jenazah akan dibawa ke departemen forensik di Tabriz terlebih dahulu.


Hal ini diungkapkan oleh Hassan Hakikian, pejabat tinggi yang membidangi urusan politik dan pemilu di provinsi Azerbaijan Timur Iran.


Selama 5 hari ke depan, pemimpin Spiritual Iran Ayatollah Seyyed Ali Khamenei mengumumkan hari berkabung nasional.


"Saya mengumumkan lima hari berkabung publik dan menyampaikan belasungkawa saya kepada rakyat Iran," kata Khamenei.


Untuk mengisi kekosongan kepemimpinan Iran pasca meninggalnya Presiden Raisi, Khamenei mengatakan bahwa Wakil Presiden Pertama Iran Mohammad Mokhber akan bertanggung jawab atas cabang eksekutif negara tersebut.


Mokhber akan diberi waktu 50 hari untuk menyelenggarakan pemilihan umum setelah kematian Raisi.


Sementara itu Kabinet Pemerintah Iran menunjuk Wakil Menteri Luar Negeri Ali Bagheri Kani sebagai pelaksana tugas menteri luar negeri menggantikan Amirabdollahian


Sumber: Tribunnews

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini