Sasana MMA Khabib Nurmagomedov Digerebek Aparat Rusia pasca Serangan Teror di Dagestan

Saturday, 29 June 2024
Sasana MMA Khabib Nurmagomedov Digerebek Aparat Rusia pasca Serangan Teror di Dagestan
Sasana MMA Khabib Nurmagomedov Digerebek Aparat Rusia pasca Serangan Teror di Dagestan


BERITASEBELAS.COM -
 Tempat latihan bintang UFC Khabib Nurmagomedov di kampung halamannya Dagestan digerebek setelah diketahui bahwa salah satu pelaku penembakan yang terlibat dalam serangan teror baru-baru ini berlatih di sana.


Pada Jumat, 28 Juni, aparat keamanan Rusia menyerbu sasana bela diri campuran (MMA) milik bintang UFC Khabib Nurmagomedov. 


Rekaman yang dipublikasikan di media Rusia menunjukkan petugas penegak hukum bersenjata mengelilingi gym, yang diberi nama sesuai nama mendiang ayah Nurmsgomedov dan pelatih yang dihormati Abdulmanap. 


Penggerebekan itu terjadi beberapa hari setelah Sports Politika melaporkan bahwa salah satu pria bersenjata yang terlibat dalam serangan teror baru-baru ini terhadap rumah ibadah Kristen dan Yahudi di Dagestan sebelumnya berlatih di tempat latihan Nurmagomedov. Setidaknya 21 orang, termasuk 16 polisi dan seorang pendeta, tewas dalam serangan itu.


Petugas penegak hukum dilaporkan mengidentifikasi beberapa petarung yang terkait dengan ekstremis tersebut setelah menginterogasi mereka yang hadir selama dua hari.


"Pemeriksaan dokumen sedang dilakukan," kata seorang sumber penegak hukum kepada Interfax. "Dokumen itu terkait dengan serangan teroris yang terjadi di Makhachkala dan Derbent. Salah satu pejuang yang dilikuidasi sebelumnya pernah berlatih di klub ini."


Penembak yang disebutkan di atas, yang bernama Gadzhimurad Kagirov, adalah seorang ahli olahraga (gelar kehormatan bagi atlet sukses di Rusia) dalam gulat gaya bebas yang kemudian beralih ke MMA profesional. Atlet berusia 28 tahun itu mencatat rekor profesional 2-0 saat mewakili klub pertarungan Eagle MMA milik Khabib, sebuah fasilitas pelatihan yang didirikan oleh oligarki Dagestan yang dipenjara, Ziyavudin Magomedov. Klub tersebut kemudian berganti nama menjadi Abdulmanap setelah kematiannya karena komplikasi virus corona. 


Tak lama setelah serangan itu, Nurmagomedov membantah berafiliasi dengan ekstremis tersebut, dengan alasan bahwa ia tidak pernah menjadi siswa penuh waktu di gym. 


“Adalah salah untuk menyebutnya sebagai murid sekolah Abdulmanap Nurmagomedov,” kata Nurmagomedov kepada wartawan. “Ini tidak benar. Pada tahun 2021, dia datang ke sasana bersama kakak laki-lakinya, berlatih tanding selama sekitar satu bulan. Itu saja. Dia adalah tidak pernah terlihat di gym lagi.” 


Sports Politika dapat mengonfirmasi bahwa sasana MMA lain di Dagestan menghadapi penggerebekan serupa menyusul serangan teror baru-baru ini. Sementara itu, politisi dan tokoh terkemuka, termasuk anggota Dewan Kepresidenan Rusia untuk Hak Asasi Manusia, telah menuduh para petarung MMA Dagestan dan "pemimpin spiritual" mereka menyebarkan ideologi ekstremis.


Perlu dicatat juga bahwa ini bukan pertama kalinya nama Nurmagomedov dikaitkan dengan ekstremis. Menyusul kemenangannya melawan Conor McGregor pada tahun 2018, Khabib berfoto di Dubai bersama Sagid Murtazaliev, peraih medali emas Olimpiade gulat gaya bebas yang  dituduh mendanai terorisme  dan menjadi tersangka beberapa pembunuhan. Dia  melarikan diri dari Rusia dan saat ini dicari oleh pemerintah .


Namun, masalah Nurmagomedov dengan pemerintah Rusia tidak berhenti di situ. Mantan juara itu terjerat dalam masalah hukum, termasuk penggelapan pajak, yang membuatnya tidak mungkin kembali ke Rusia dalam waktu dekat. (*)

BERIKUTNYA

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini