Sekum Muhammadiyah Imbau Jaga Masjid dari Pengaruh Eksternal, Hindari Kelompok Salafi?

Saturday, 11 May 2024
Sekum Muhammadiyah Imbau Jaga Masjid dari Pengaruh Eksternal, Hindari Kelompok Salafi?
Sekum Muhammadiyah Imbau Jaga Masjid dari Pengaruh Eksternal, Hindari Kelompok Salafi?


BERITASEBELAS.COM -
Sekretaris Umum (Sekum) Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Prof Abdul Mu'ti, mengirimkan peringatan keras kepada jajaran jamaah Muhammadiyah untuk mempertahankan pengelolaan masjid dalam lingkungan internal mereka. Ini diungkapkan mengingat kekhawatiran akan dominasi kelompok eksternal yang bisa mengubah nuansa kegiatan keagamaan yang dilakukan di masjid-masjid tersebut.


Dalam sebuah pernyataan yang disampaikan melalui akun media sosialnya, Prof Mu'ti menekankan pentingnya masjid Muhammadiyah untuk mengamalkan ibadah dan kegiatan yang selaras dengan prinsip Muhammadiyah. 


"Masjid Muhammadiyah harus dikelola dengan baik agar tidak seperti kaleng Kh*ng Gu*an. Luarnya biskuit, dalamnya rengginang. Namanya Masjid Muhammadiyah, amaliah ibadah dan kegiatan bertentangan dengan Muhammadiyah," ujar Prof Mu'ti dikutip inilah.com, Sabtu (11/5/2024).


Walaupun tidak secara spesifik menyebut nama, warganet yang membanjiri komentar telah menginterpretasikan bahwa kelompok yang dimaksud adalah kelompok Salafi, di antaranya bahkan ada yang membagikan visual Salafi disebut 'virus' di lingkungan Muhammadiyah. 


Salafi sendiri dikenal dengan pendekatan dakwahnya yang konservatif. Beberapa di antara mereka diketahui telah menggunakan masjid yang berada di bawah naungan Muhammadiyah untuk mengadakan pengajian yang sesuai dengan pandangan mereka.


Keadaan ini semakin diperparah dengan adanya serangan yang dilontarkan oleh Ustaz Muflih Safitra terhadap Ustaz Adi Hidayat (UAH), tokoh dari Pimpinan Pusat Muhammadiyah, mengenai pandangan UAH bahwa dakwah musik dibolehkan dalam Islam. 


Ustaz Muflih Safitra, dalam sebuah video yang dia unggah, menuduh UAH mengemukakan pendapat tanpa berlandaskan manhaj salafus shalih dan tidak mengacu pada ulama mu'tabar.


Sementara itu, Ketua Pemuda Muhammadiyah Sumatra Utara, M Syarif Lubis, menyuarakan kegeramannya atas pernyataan Ustadz Muflih, meminta Ustadz Muflih untuk meminta maaf kepada UAH. 


"Cara dan statemen Ustadz Muflih Safitra menanggapi pendapat Ustadz Adi Hidayat tentang musik telah memunculkan kegaduhan di tengah-tengah masyarakat. Kami menduga tanggapan yang dilemparkan Ustadz Muflih Safitra hanya terkesan mencari sensasi untuk menaikkan rating media sosialnya dengan melemparkan komentar-komentar yang berisi kebencian," kata M Syarif Lubis.


Sumber: inilah

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini