US Navy: Perang dengan Houthi Seperti Perang Dunia II

Saturday, 15 June 2024
US Navy: Perang dengan Houthi Seperti Perang Dunia II
US Navy: Perang dengan Houthi Seperti Perang Dunia II


BERITASEBELAS.COM -
Angkatan Laut Amerika Serikat (US Navy) bersiap selama beberapa dekade untuk berpotensi melawan Uni Soviet dan Tiongkok, di perairan dunia. Namun alih-alih menjadi kekuatan global, AL Amerika kini  justru terjebak dalam pertempuran dengan kelompok Houthi yang berbasis di Yaman.


Pasukan Houthi, kelompok gerilyawan yang memberontak pada pemerintah Yaman, mulai melancarkan serangan ke kapal-kapal yang menuju Israel di Laut Merah pada Oktober 2023. Hal itu dilakukan untuk memukul ekonomi Israel dan menekan negara Zionis itu menghentikan serangan ke Gaza.


Pada Januari, Amerika Serikat menggandeng sejumlah negara untuk mendukung sekutu mereka Israel tersebut dan melakukan operasi patroli di Laut Merah. Eskalasi di Laut Merah itu belakangan telah berubah menjadi pertempuran laut paling intens yang pernah dihadapi Angkatan Laut sejak Perang Dunia II, kata para pemimpin dan pakar angkatan laut kepada the Associated Press.


Pertempuran ini menempatkan misi Angkatan Laut untuk menjaga jalur perairan internasional tetap terbuka melawan kelompok yang dulunya memiliki persenjataan berupa senapan serbu dan truk pickup telah berkembang menjadi pasokan drone, rudal, dan persenjataan lainnya yang tampaknya tidak ada habisnya. 


Serangan yang terjadi hampir setiap hari oleh kelompok Houthi sejak November telah menyebabkan lebih dari 50 kapal menjadi sasaran. Sementara volume pengiriman di koridor penting Laut Merah yang mengarah ke Terusan Suez dan Mediterania menurun.


Hal ini seiring dengan laporan Badan Intelijen Pertahanan AS yang mengungkapkan bahwa jumlah operasi maritim yang dilakukan kelompok Houthi sejak 19 November 2023 hingga saat ini di Laut Merah dan Teluk Aden tidak kurang dari 175 operasi. Laporan tersebut mengindikasikan bahwa operasi Yaman telah mendorong 29 perusahaan energi dan pelayaran besar mengubah rute pelayaran mereka agar tidak menjadi sasaran. Akibatnya, pengiriman peti kemas di Laut Merah anjlok hingga 90 persen sejak Desember 2023.


Menanggapi gangguan pada jalur pelayaran tradisional, jalur pelayaran alternatif di seluruh Afrika telah digunakan. Namun, rute-rute ini menambah jarak perjalanan sebesar 11.000 mil laut, yang mengakibatkan perpanjangan waktu transit selama 1-2 pekan dan peningkatan biaya bahan bakar jutaan dolar AS per perjalanan.


Kelompok Houthi mengatakan serangan-serangan tersebut bertujuan untuk menghentikan perang di Gaza dan mendukung Palestina. Serangan tersebut juga terjadi ketika mereka mencoba memperkuat posisi mereka di Yaman. Semua tanda menunjukkan bahwa peperangan akan semakin intensif – sehingga menempatkan para pelaut AS, sekutu mereka, dan kapal komersial pada risiko yang lebih besar.


“Saya rasa orang-orang tidak benar-benar memahami betapa seriusnya tindakan yang kami lakukan dan betapa kapal-kapal tersebut terus berada dalam ancaman,” Komodor Eric Blomberg dari USS Laboon mengatakan kepada AP saat mengunjungi kapal perangnya di Laut Merah. Kesalahan kecil dari kedua pihak yang terlibat konflik, menurutnya bisa memicu eskalasi. 


Laju serangan dapat dilihat pada kapal perusak kelas Arleigh Burke, di mana cat di sekitar palka pod rudalnya telah terbakar akibat serangan berulang kali. Para pelautnya terkadang memiliki waktu beberapa detik untuk mengonfirmasi peluncuran yang dilakukan oleh Houthi, berunding dengan kapal lain, dan melepaskan tembakan terhadap serangan rudal yang datang yang dapat bergerak mendekati melampaui kecepatan suara.


“Setiap hari, setiap jaga, dan beberapa kapal kami telah berada di sini selama tujuh bulan lebih melakukan hal itu,” kata Kapten David Wroe, komodor yang mengawasi kapal perusak berpeluru kendali.


Satu serangan pada 9 Januari menyebabkan Laboon, kapal lain dan F/A-18 dari kapal induk USS Dwight D. Eisenhower menembak jatuh 18 drone, dua rudal jelajah anti-kapal dan sebuah rudal balistik yang diluncurkan oleh Houthi.


Hampir setiap hari, kecuali selama bulan suci Ramadhan, Houthi meluncurkan rudal, drone atau jenis serangan lainnya di Laut Merah, Teluk Aden dan Selat Bab el-Mandeb yang sempit yang menghubungkan jalur laut dan memisahkan Afrika dari Semenanjung Arab.


Angkatan Laut pernah mengalami periode pertempuran selama “Perang Tanker” pada tahun 1980-an di Teluk Persia, namun sebagian besar melibatkan kapal-kapal yang menabrak ranjau. Serangan Houthi melibatkan serangan langsung terhadap kapal komersial dan kapal perang.


“Ini adalah pertempuran paling berkelanjutan yang pernah dialami Angkatan Laut AS sejak Perang Dunia II – tidak diragukan lagi,” kata Bryan Clark, mantan awak kapal selam Angkatan Laut dan peneliti senior di Institut Hudson.


“Kita berada di ambang Houthi yang mampu melakukan serangan yang tidak dapat dihentikan oleh AS setiap saat, dan kemudian kita akan mulai melihat kerusakan yang besar. … Jika Anda membiarkannya, Houthi akan menjadi kekuatan yang jauh lebih mampu, kompeten, dan berpengalaman.”


Risikonya tidak hanya terjadi di laut. Kampanye yang dipimpin AS telah melakukan banyak serangan udara yang menargetkan posisi Houthi di Yaman, termasuk apa yang digambarkan oleh militer AS sebagai stasiun radar, lokasi peluncuran, gudang senjata, dan lokasi lainnya. Satu serangan Amerika dan Inggris pada 30 Mei menewaskan sedikitnya 16 orang, serangan paling mematikan yang diakui oleh pemberontak.


Awak udara Eisenhower telah menjatuhkan lebih dari 350 bom dan menembakkan 50 rudal ke sasaran dalam kampanye tersebut, kata Kapten Marvin Scott, yang mengawasi semua pesawat kelompok udara tersebut. Sementara itu, Houthi tampaknya telah menembak jatuh beberapa drone MQ-9 Reaper dengan sistem rudal permukaan-ke-udara.


“Houthi juga memiliki kemampuan permukaan-ke-udara yang telah kami terdegradasi secara signifikan, namun mereka masih ada dan masih ada,” kata Scott. “Kami selalu siap untuk ditembak oleh Houthi.”


Sumber: republika

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini