WHO Peringatkan Penyakit X Lebih Mematikan Daripada Covid-19

Saturday, 3 February 2024
WHO Peringatkan Penyakit X Lebih Mematikan Daripada Covid-19
WHO Peringatkan Penyakit X Lebih Mematikan Daripada Covid-19

 

beritasebelas.com - Direktur Jenderal Badan Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Ghebreyesus, menyerukan negara-negara di dunia untuk menandatangani pandemic treaty (perjanjian pandemi) organisasi kesehatan tersebut, sehingga dunia dapat bersiap menghadapi "Disease X atau Penyakit X".

Tedros Ghebreyesus, berbicara di depan audiensi di World Economic Forum (Forum Ekonomi Dunia) atau WEF di Davos pada Rabu 17 Januari 2024, mengatakan bahwa ia berharap para negara akan mencapai kesepakatan pandemi pada bulan Mei untuk mengatasi "musuh bersama" ini.

Menurut siaran pers WHO tahun 2022, Penyakit X adalah virus "penampung" hipotetis yang belum terbentuk, namun para ilmuwan mengatakan penyakit ini bisa 20 kali lebih mematikan daripada COVID-19. Penyakit ini ditambahkan ke daftar pendek patogen WHO untuk penelitian pada tahun 2017 yang dapat menyebabkan "epidemi internasional yang serius".

Baca Juga: Mengungkap Kecantikan Desain Arsitektur Bali di Era Modern

Tedros Ghebreyesus mengatakan bahwa COVID-19 adalah Penyakit X yang pertama, namun penting untuk bersiap menghadapi pandemi berikutnya.

"Ada hal-hal yang tidak diketahui yang mungkin terjadi, dan apa pun yang terjadi adalah soal kapan, bukan apakah, jadi kita perlu memiliki penggantinya, untuk penyakit yang tidak kita ketahui," kata Tedros Ghebreyesus.

"Kami kehilangan banyak orang [selama pandemi Virus Corona COVID-19] karena kami tidak dapat menangani mereka," kata Tedros Ghebreyesus pada konferensi global WEF seperti dikutip dari FOX News.

Baca Juga: Inilah 5 Model Desain Rumah Khas Bali yang Cantik dan Elegan

"Mereka bisa diselamatkan, tapi tidak ada ruang. Tidak ada cukup oksigen. Jadi bagaimana Anda bisa memiliki sistem yang bisa berkembang ketika dibutuhkan?"

Tedros Ghebreyesus juga mengatakan bahwa respons bersama melalui perjanjian tersebut akan membantu dunia bereaksi lebih baik terhadap wabah lainnya.

"Perjanjian pandemi ini dapat menyatukan seluruh pengalaman, seluruh tantangan yang kita hadapi, dan seluruh solusi menjadi satu," kata Tedros Ghebreyesus. "Perjanjian itu dapat membantu kita mempersiapkan masa depan dengan cara yang lebih baik."

Baca Juga: Ciri Khas Arsitektur Desain Rumah Bali yang Unik dan Menenangkan

"Ini adalah kepentingan global bersama, dan kepentingan nasional yang sempit tidak boleh menjadi penghalang," pungkas Tedros Ghebreyesus.

 

Artikel ini telah lebih dulu tayang di: galerisumba.com

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler